Pusva's Blog

Just another WordPress.com weblog

Did you know Dismenore?

on August 26, 2009

Dismenore adalah menstruasi yang menimbulkan rasa nyeri. (Carey, 2001)
Dismenore adalah nyeri haid menjelang atau selama haid, sampai membuat wanita tersebut tidak bekerja dan harus tidur. Nyeri ini bersamaan dengan rasa mual, sakit kepala, perasaan mau pingsan, lekas marah. (Arief Mansjoer, 2000 : 372)
Dismenore adalah sakit saat menstruasi yang dialami oleh hampir semua wanita dari waktu kewaktu. Tepat sebelum atau saat keluarnya darah menstruasi, akan timbul rasa sakit yang ritmis, dan mencengkram pada bagian bawah perut serta punggung, yang berlangsung selama beberapa jam, meskipun kadang-kadang bias sampai sehari, atau bahkan sepanjang daur menstruasi ini. (Youngson, 2002 : 87)

Pembagian Dismenore
Menurut Sarwono (1999) dismenore dibagi atas :

Dismenore Primer
Dismenore primer adalah nyeri haid yang dijumpai tanpa kelainan pada alat-alat genital yang nyata. Dismenore primer terjadi beberapa waktu setelah menarche (haid pertama kali) biasanya setelah 12 bulan atau lebih, oleh karena siklus-siklus haid pada bulan-bulan pertama setelah menarche umumnya berjenis anovulatoar yang tidak disertai dengan rasa nyeri. Rasa nyeri timbul tidak lama sebelumnya atau bersama-sama dengan permulaan haid dan berlangsung untuk beberapa jam walaupun pada beberapa kasus dapat berlangsung beberapa hari. Sifat rasa nyeri adalah kejang berjangkit-jangkit, biasanya terbatas pada perut bawah, tetapi dapat menyeber kedaerah pinggang dan paha. Bersamaan dengan rasa nyeri dapat dijumpai rasa mual, muntah, sakit kepala, diarea, iritabilitas.

Dismenore Sekunder
Dismenore sekunder adalah nyeri haid yang disebabkan oleh suatu kalainan ginekologik atau adanya penyakit. Misalnya, endometriosis, infeksi pelvis (daerah panggul), tumor rahim, apendisitis, kelainan organ pencernaan, bahka kelainan ginjal. Dismenore sekunder jarang dialami sebelum usia 25 tahun. Biasanya nyeri atau kram mulai 2 hari sebelum menstruasi yang berlangsung selama 2 hari atau lebih. Keluhan dismenore akan meningkat pada wanita yang mengalami kegemukan, kurang nutrisi, peminum kopi, peminum alcohol, perokok, tidak aktif secara seksual, tidak pernah melahirkan. Juga biasa dialami oleh wanita yang dalam keluarganya ada riwayat dismenore.

Faktor-Faktor Penyebab
Menurut Sarwono (1999) faktor-faktor yang menjadi penyebab terjadinya dismenore adalah :

Faktor kejiwaan
Pada gadis-gadis yang secara emosional tidak stabil, apalagi jika mereka tidak mendapat penerangan yang baik tentang proses haid, hal ini akan mudah timbul dismenore.

Faktor konstitusi
Faktor ini, yang erat hubungannya dengan faktor kejiwaan, dapat juga menurunkan ketahanan terhadap rasa nyeri. Faktor-faktor seperti anemia, penyakit menahun dapat mempengaruhi timbulnya dismenore.

Faktor alergi
Teori ini dikemukakan setelah memperhatikan adanya asosiasi antara dismonore dengan urtikaria, migraine atau asma bronchial. Smith menduga bahwa sebab alergi ialah toksin haid. Penyelidikan dalam tahun-tahun trerakhir menunjukkan bahwa peningkatan kadar prostaglandin memegang peranan penting dalam etiologi dismenore primer.

Tanda dan Gejala
Menurut Arif Mansjoer (2000 : 373) tanda dan gejala dari dismenore adalah :
Dimenore primer
1. Usia lebih muda, maksimal usia 15-25 tahun
2. Timbul setelah terjadinya siklus haid yang teratur
3. Sering terjadi pada nulipara
4. Nyeri sering terasa sebagai kejang uterus dan spastik
5. Nyeri timbul mendahului haid dan meningkat pada hari pertama atau kedua haid
6. Tidak dijumpai keadaan patologi pelvik
7. Hanya terjadi pada siklus haid yang ovulatorik
8. Sering memberikan respon terhadap pengobatan medikamentosa
9. Pemeriksaan pelvik normal
10. Sering disertai nausea, muntah, diare, kelelahan, nyeri kepala

Dismenore sekunder
1. Usia lebih tua, jarang sebelum usia 25 tahun
2. Cenderung timbul setelah 2 tahun siklus haid teratur
3. Tidak berhubngan dengan siklus paritas
4. Nyeri sering terasa terus menerus dan tumpul
5. Nyeri dimulai saat haid dan meningkat bersamaan dengan keluarnya darah
6. Berhubungan dengan kelainan pelvik
7. Tidak berhubungan dengan adanya ovulasi
8. Seringkali memerlukan tindakan operatif
9. Terdapat kelainan pelvik

Penatalaksanaan
Menurut Sarwono (1999), penatalaksanaan yang dapat dilaksanakan untuk pasien dismenore adalah :

Penerangan dan nasihat
Perlu dijelaskan kepada penderita bahwa dismenore adalah gangguan yang tidak berbahaya untuk kesehatan. Hendaknya diadakan penjelasan dan diskusi mengenai cara hidup, pekerjaan, kegiatan, dan lingkungan penderita. Kemungkinan salah informasi mengenai haid atau adanya tabu atau tahayul mengenai haid perlu dibicarakan. Nasihat-nasihat mengenai makanan sehat, istirahat yang cukup, dan olahraga mungkin berguna. Kadang-kadang diperlukan psikoterapi.

Pemberian obat analgetik
Dewasa ini banyak beredar obat-obat analgesic yang dapat diberikan sebagai terapi simptomatik. Jika rasa nyerinya berat, diperlukan istirahat di tempat tidur dan kompres panas pada perut bawah untuk mengurangi penderitaan. Obat analgesic yang sering di berikan adalah preparat kombinasi aspirin, fenasetin, dan kafein. Obat-obat paten yang beredar di pasaran ialah antara lain novalgin, ponstan, acet-aminophen.

Terapi hormonal
Tujuan terapi hormonal adalah menekan ovulasi. Tindakan ini bersifat sementara dengan maksud membuktikan bahwa gangguan benar-benar dismenore primer, atau untuk memungkinkan penderita melaksanakan pekerjaan penting pada waktu haid tanpa gangguan. Tujuan ini dapat dicapai dengan pemberian salah satu jenis pil kombinasi kontasepsi.

Terapi alternative
Sebagai tambahan pemakaian obat penawar sakit tanpa resep, ada banyak yang dapat anda lakukan sendiri untuk membantu mengurangi kram menstruasi, dan dengan sedikit percobaan, anda pasti dapat menemukan cara untuk membawa kelegaan. Suhu panas merupakan ramuan tua yaitu dapat dilakukan dengan kompres handuk panas atau botol air panas pada perut atau punggung bawah. Mandi air hangat juga bisa membantu.
Beberapa wanita mencapai keringanan melalui olahraga, yang tidak hanya mengurangi stress dan orgasme juga dapat membantu dengan mengurangi tegangan pada otot-otot pelvis sehingga membawa kekenduran dan rasa nyaman.
Beberapa posisi yoga dipercaya dapat menghilangkan kram menstruasi. Salah satunya adalah peregangan kucing, yang meliputi berada pada posisi merangkak kemudian secara perlahan menaikkan punggung anda keatas setinggi-tingginya.


7 responses to “Did you know Dismenore?

  1. wita says:

    hmm…
    gt y?
    wah saya sering tu dismenore..
    sakiiiiiiiiiiiit skali rasanya T_T

  2. denz says:

    thanks infona ya…
    aku kopi buat tugas boleh kan?

  3. a n v says:

    sip..
    sip..
    sip..
    aku ngopi y,

  4. pusva juwita says:

    terimakasih teman-teman,
    silahkan di kopi

  5. amrih says:

    mksh infonya..
    oy,q pernah denger&ditegur temenQ pas lg dapet ktanya g boleh minum es,bener g to?
    katanya dpt nyebabin kista,bs djelasin g hubungannya scra biologis??
    thx be4,dtunggu jwbannya…

    • pusva juwita says:

      hai amrih salam kenal ya… maaf saya balas nya telat

      saya sudah coba baca dibeberapa literatur untuk boleh atau tidak saat haid mengkonsumsi es belum ada jawaban secara pasti
      yang pasti dijelaskan bahwa saluran cerna dengan saluran reproduksi adalah berbeda

      jika ada yang mengatakan saat haid minum es bisa bikin haid tidak lancar namun beberapa literatur mengatakan haid tidak lancar bukan karena minum es tetapi karena aktivitas juga bisa disebabkan stress…
      kalo ga boleh minum es mungkin karna orang haid kan lemas hawatir kalo ketahanan tubuh menurun bisa terserang flu..

      saya juga sering menanyakan hal ini pada dosen saya beliau dokter spesialis kandungan tetapi beliau tidak melarang untuk minum es saat haid.

  6. yan says:

    tlg jlasn lg tntang derajat nyeri tentang dismenore ,,,mkaci

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: